Panduan Dan Tips Tidur di Airport LCCT

Thursday, September 12, 2013


Airport yang satu ini emang udah jadi basecamp para budget traveler, terutama yang terbang pake maskapai Air Asia. Karena beberapa tempat tujuan emang nggak ada direct flight, so kita harus transit dulu di Kuala Lumpur sebelum lanjut ke penerbangan berikutnya. Trus gimana dong kalo penerbangan dari Indonesia udah malem, dan penerbangan berikutnya masih besok paginya? Well, mau nggak mau harus nginep di airport ini.

Pengalaman pertama tidur di LCCT ini adalah pas September 2013 kemarin mau ke Yangon, Myanmar. Dari KL ke Yangon cuma ada satu kali penerbangan yaitu jam 6.55 pagi (kalo belom berubah lagi) waktu KL. Jadi nggak mungkin dikejar pake pesawat pagi dari Jakarta kan, jadi di hari sebelumnya naik pesawat terakhir dari Jakarta ke KL yang nyampe disana jam 11.30 malem. Sempet mikir tidur di Tune Hotel yang emang walking distance dari terminal LCTT, tapi pas ngecheck harganya lumayan mahal untuk ukuran budget hotel yaitu sekitar 500 ribu, jadi nggak cocok sama gaya traveling yang (rencananya) serba on budget kemaren itu. Selain itu juga nunggunya nggak terlalu lama jadi nanggung kalo bayar buat nginep di hotel. Jadi disini gw mau share pengalaman yang bisa ngasi sedikit bayangan dan mudah-mudahan bisa jadi guidance buat kalian yang mau berpergian dengan timing yang serupa dengan yang gw alamin kemarin.

Setelah landing, biasanya pesawat bakal parkir lumayan jauh dari gedung terminal LCCT jadi siap-siap pegel jalan kaki. Dan jangan harap ada bus pas turun dari pesawat yang bakal jemput lo untuk ke terminal. Namanya juga pesawat low cost, terminalnyapun didesain low cost juga. Selanjutnya, masuk ke gedung terminal langsung antri di kounter imigrasi, dan kalo lo ada bagasi ya selanjutnya ambil bagasi sebelum keluar dari arrival hall. Terminal LCCT ini nggak terlalu gede dan lumayan simple jadi nggak akan kesasar deh. Berhubung flight gw waktu itu udah termasuk yang paling malem, jadi orang-orang udah banyak yang nge-tag kursi buat mereka tidur. Dan beberapa spot di lantai juga udah terisi penuh sama orang yang tidur. Di area yang gw highlight hijau ini adalah tempat-tempat yang biasa dipake orang buat tidur di LCCT:


Setiap nemu kursi, dinding, partisi, tiang atau bahkan pot, semua pasti jadi spot buat tidur 

Berhubung kursi yang tersedia cuma dikit, pokonya kalo nemu dinding atau partisi udah pasti ada yang tidur disitu. Kolom atau tiang bangunan juga jadi spot paling favorit karena disitu ada colokan. Oh iya, colokan di terminal ini semuanya pake yang kaki tiga, jadi siap-siap bawa converter colokan ya. Dan bahkan gw bawa power strips (extension kabel yang banyak colokannya) yang ternyata berguna banget karena bisa sharing colokan sama orang banyak.

Buat yang insecure sama barang bawaan yang mungkin takut diambil orang pas lo tidur, terutama kalo lo pergi sendiri, ada juga tempat penitipan bagasi atau locker yang namanya "Baggage Solution". Lokasinya di area yang gw highlight orange di peta di atas, persis di pintu keluar International Arrival. Gw kemaren sih pergi sendiri tapi cukup pede dan positive thinking kalo gw bisa jagain barang gw pas tidur. Tapi pas gw balik dari Myanmar dan gw mau jalan-jalan ke KL, daripada nenteng-nenteng koper jadi gw titipin di sini. Ini tabel biayanya: 


Baggage Solutions, tempat penitipan bagasi dan penyewaan locker 


Dan ini beberapa tips untuk survie nginep di LCCT Airport ini:

  • Bawa alas untuk tidur, karena kursi cuma dikit, jadi kemungkinan besar lo bakal tidur di lantai. Kemaren gw bawa selimut yang pernah gw ambil dari pesawat Etihad, lumayan tebel tapi ringan untuk ditenteng.
  • Pake jaket, karena walaupun AC ruangan di beberapa spot nggak terlalu dingin, tapi tidur di lantai bisa bikin masuk angin.
  • Bawa koper yang bentuknya tas, jadi empuk untuk dipake bantal. Selain itu juga bikin lo lebih nggak khawatir koper lo diambil orang,
  • Dokumen perjalanan, dompet dan paspor pastikan di tempat yang aman. Kalo perlu titipin di locker.
  • Bawa converter colokan dan power strips.
  • Sekitar jam setengah 5 pagi, bandara udah mulai rame karena counter check-in udah buka. Jadi siap-siap bangun di jam segitu.
  • Pasang alarm di HP atau kalo perlu bawa jam waker. Hehehe....
  • Buat yang pengen makan dengan harga yang miring pas lagi nunggu penerbangan lanjutan, jalan kaki sedikit ke arah terminal bus, disana ada food garden. Semacam food court yang jual mulai nasi lemak sampai nasi padang, dan ada KFC juga.
  • Setelah check in, dan nunggu di departure lounge, ada toilet yang ada showernya jadi bisa mandi disana.
  • Buat lo yang ngerokok, setelah check-in dan pemeriksaan imigrasi untuk keberangkatan, di dalem ada smoking room jadi jangan khawatir.
  • Baca tips lainnya yang lebih general tentang nginep di airport di situs ini: www.sleepinginairports.net

Semoga tips yang gw share disini berguna ya... Selamat melantai di LCCT!!! ;D

You Might Also Like

3 comments

  1. hah.... harap2 elok2 saja lah penginapan aku kat airport x lama lagi..hehehe

    ReplyDelete
  2. Asmkum, Kami di Gelenggang Holidays menawarkan Transit Package dengn hanya RM139 utk 4 org dan transport pulak free , pergi dan balik.

    Penginapan bermula 7pm hingga 7am..kini anda tidak perlu lagi risau pasal tdo anda

    ReplyDelete
  3. Layari www.gelenggang.com untuk keterangan lanjut

    ReplyDelete

Like Me on Facebook

Pinterest Board

Subscribe