Solo Traveling ke Yangon, Myanmar : Hari ke-3

Thursday, December 19, 2013






Seperti udah disebutin di tulisan sebelumnya, kalo postingan ke tiga trip singkat gw ke Myanmar ini akan membahas mengenai oleh-oleh. Memang kita sebagai orang Indonesia kalo pergi ke manapun, kayanya gimanaa gitu kalo ga bawa pulang oleh-oleh. Apalagi kalo kita pekerja kantoran, yang wajib dioleh-olehin kan pasti banyakkk. Nah, berikut adalah ide oleh-oleh dari Myanmar yang pas di kantong untuk dibeli dalam jumlah banyak.

Selepas keliling Yangon di hari kedua, malem itu gw masih punya sisa duit Kyats yang cukup banyak. Gw sih bukan tipe traveler yang pantang bawa balik uang saku jalan-jalan. Tapi berhubung uang Kyats nggak bisa dituker di tanah air, dan juga takutnya pas di Airport gak sempet nuker balik ke US Dollar, jadilah gw berencana menghabiskan semua Kyats gw untuk oleh-oleh.

Borong Minuman Sachet


Buat yang pekerja kantoran, ataupun pengen beli oleh-oleh ekstra untuk dibagi-bagi karena takut ada yang gak kebagian, tapi masih dengan harga yang affordable, mungkin bisa beli cemilan ataupun minuman khas Myanmar. Waktu itu gw mampir ke minimarket, dan gw borong banyak minuman teh susu juga kopi susu Myanmar instan dalam bentuk sachet. Selain itu, gw juga beli beer Myanmar kalengan. Tapi saran gw sih kalo mau beli beer di airport aja, karena sudah dibungkus plastik kedap air yang aman untuk masuk ke bagasi.


Tenang deh oleh-oleh udah banyak dan koper udah hampir nggak muat. Sekarang mesti tidur cepet karena besok subuh harus berangkat ke Airport. Sebelum tidur, pesen taksi dulu lewat resepsionis hotel.

Shwedagon di Kala Fajar

Sebenernya flight gw sih nggak pagi-pagi banget, tapi karena parno telat, berangkatlah gw subuh-subuh. Tapi ternyata ada keuntungan tersendiri berangkat jam segitu. Supir taksinya entah sengaja atau enggak, nglewatin Shwedagon pas on the way ke airport. Allah memang maha adil ya, cita-cita gw untuk ngeliat Shwedagon disinari lampu saat langit gelap akhirnya kesampean juga. Dan Subhanallah…. Pemandangan ini luar biasa indahnya!


Matahari yang sudah mulai terbit bikin langit jadi bergradasi warna Ungu-Jingga. Dan stupa Shwedagon yang super gede itu sangat megah dengan warna keemasan yang bermandikan cahaya lampu. Mengabadikan Shwedagon dari pintu masuk Selatan memang sangat ideal di malam hari ataupun di langit masih gelap. Karena menurut sumber yang gw baca, pintu masuk ini yang paling banyak disinari lampu. Atas inisiatif bapak supir taksi ini, gw kasi upah lebih, sekalian ngabisin duit Kyats gw.

(Masih) Berburu Oleh-oleh di Yangon International Airport


Jangan khawatir kalo masih ada sisa Kyats sesampainya di Airport. Gw masih ada sisa duit karena jaga-jaga untuk bayar Airport Tax. Tapi ternyata dari Yangon nggak perlu lagi bayar Airport Tax, alias udah include di harga tiket Air Asia. Udah gitu, uniknya teknologi di airport ini masih sangat terbatas. Untuk boarding pass semuanya udah di print satu-satu dan dikasi nomer urut untuk memudahkan pengambilan. Jadi nggak bakal deh tuh nemu komputer di kounter check-in.




Mural di Departure Area, Yangon International Airport

Sisa Kyats tadi akhirnya gw belanjain kaos dan juga gelang. Di area departure airport ini ada banyak kios suvenir dan juga kafe. So, kalo belum sempet belanja oleh-oleh, suvenir di airport inipun harganya nggak mahal. Nggak beda jauh dengan harga di luar. Satu kaos yang gw beli waktu itu harganya 7000Kyats, dan untuk gelang lucu-lucuan harganya 1000Kyats aja.

----


Dan inilah akhir dari trip singkat gw ke Myanmar. Terimakasih Yangon atas pengalaman yang menyenangkan ini, dan atas keramah-tamahan penduduknya. Masih ada cita-cita yang belum kesampaian yaitu mengunjungi kota Mandalay dan juga Bagan. Semoga suatu hari nanti akan ada postingan blog gw yang berjudul “Finally: Mandalay & Bagan”. Aminnn…. :)


You Might Also Like

0 comments

Like Me on Facebook

Pinterest Board

Subscribe