Tips Packing Tas Kabin 7Kg Untuk Budget Traveling

Friday, March 28, 2014

Gw yakin banyak yang setuju kalau salah satu biaya terbesar yang dikeluarin untuk traveling adalah biaya tiket pesawat. Itulah kenapa untuk pergi liburan, orang cenderung untuk nyari tiket promo, dan udah pasti untuk yang budgetnya nggak (mau) besar (contohnya gw), Low Cost Airline adalah pilihannya. Supaya harga tiketnya makin murah, gw selalu usahakan untuk nggak ngambil ekstra bagasi kalo perginya emang nggak lama-lama banget. So, inilah tips gimana gw packing tas/koper supaya lolos syarat 7 Kilogram untuk masuk ke kabin pesawat.

Buat yang belum tau, kebanyakan low cost airline itu memberlakukan 1 bag only dan beratnya maksimal 7 kilogram untuk tas/ koper yang dibawa ke dalam kabin. Silahkan check ke masing-masing maskapai ya untuk peraturannya, karena biasanya berbeda satu sama lain. Disini, gw akan sharing untuk maskapai Air Asia dan untuk apa aja barang yang bisa gw bawa, gw mengacu kepada trip ke Penang & Medan selama 4 hari 3 malam.

Sebelum gw sharing tipsnya, gw akan kasi tau dulu sisi kelebihan traveling dengan cuma bawa koper kabin:

  1. Menghemat biaya tiket. Ini udah jelas, biasanya memang orang menghindari beli bagasi supaya tiketnya tetep murah. Pilihan harga bagasi di Air Asia sekarang cuma ada start from 20kg, yang 15kg udah nggak ada lagi. Dan dalam penerbangan Jakarta-Penang, bagasi seberat itu harganya 145ribu Rupiah. Lumayan banget kan kalo ngirit segitu, secara itu harganya hampir sama dengan harga nginep hotel gw di Penang.
  2. Dengan nggak bawa bagasi, kita bisa langsung melenggang ke ruang tunggu. Dengan adanya kebijakan Check-In Online Air Asia untuk menghindari tambahan biaya Check-In di airport & Print Boarding Pass, kita memang jadi nggak perlu ngantri lagi di kounter. Nah, tapi kalo kita bawa bagasi, tetep kan kita harus ke kounter untuk Drop Baggage
  3. Nggak buang waktu untuk ngambil bagasi di conveyor belt.  Terkadang ini yang bikin sebel, apalagi kalo setelah turun dari pesawat, kita harus langsung buru-buru ngejar jadwal bus/ kereta sesuai dengan itinerary yang kita udah buat.
  4. Nggak ada resiko bagasi nyasar. Ini bakalan jadi nightmare semua orang. Gw pernah ngalamin bagasi diangkut sama flight berikutnya karena check-in udah last minute. Tapi untung itu pas flight balik ke Jakarta. Kalo pas lagi di flight ke daerah liburan kan gawat.
  5. Nggak ada resiko bagasi rusak/dirusak. Kalo udah masuk ke bagasi itu kita udah nggak punya kontrol sama sekali dengan bagasi kita. Walaupun udah digembok, masih bisa disobek. Atau ya selain soal keamanan, kalo isi bagasi kita ada yang rapuh atau mudah pecah, walaupun udah dikasi stiker "fragile" tapi tetep ada resiko rusak.

Packing Time!

Okeh, sekarang saatnya gw kasi tau gimana cara packing paling efektif dan efisien untuk muat di tas kabin. Kalo di Air Asia, ketentuan size bagasi kabin itu gak boleh lebih dari 56cm x 36cm x 23cm. Tapi siapa juga yang bakal detail ngukurin satu-satu sih? Berat 7kg aja juga nggak akan ditimbang satu-satu kok penumpangnya. Yang paling penting kalo soal ukuran, size koper/ tas jangan mencolok gede banget. Pasti langsung disuruh masukin bagasi pesawat. Dan seberat apapun tas lo, jangan keliatan lo keberatan bawanya. Tips yang gw kasi ini juga nggak untuk exactly berat 7kg ya, tapi lebih kepada menata barang bawaan supaya muat di tas kabin dengan tujuan "terlihat" tidak lebih besar & berat dari yang ditentukan. Inilah skemanya:


Penjelasan

A. Sebenernya untuk traveling 4 harian nggak perlu-perlu amat bawa ikat pinggang ekstra. Tapi kalo memang butuh untuk bawa, taro di dasar tas dan usahakan untuk melingkar mengikuti bentuk tasnya. 

B. Kalo mau bawa sepatu, ada baiknya sepatu yang berjenis ringan aja seperti yang bentuk selop. Sepatu yang berat dan besar, mendingan dipake sewaktu berangkat. Karena untuk dimasukin ke dalam tas, jangan lupa diplastikin biar gak ngotorin baju-baju, dll. Letakkan di pojok kiri atau kanan tas.

C. Di dalam sepatu tadi, bisa diselipin untuk meletakkan kaos kaki. Gulung jadi bola supaya nggak kececer atau kepisah.

D. Di bagian paling dasar dari tas/koper, adalah tempatnya barang yang tebel. Bisa jaket atau anduk. Kalo gw pribadi, jaket itu gak pernah masuk koper tapi selalu gw pake. Selain jadi nggak ngabisin ruang di koper, pake jaket di pesawat kan biar gak kedinginan. Nah, sebagai gantinya gw selalu bawa tas oleh-oleh yang bisa dilipet jadi kecil. Biasanya kalo pergi emang gw gak beli ekstra bagasi, tapi pas pulang biasanya gw beli karena gw tau pasti bawa oleh-oleh. Nah dengan adanya tas oleh-oleh yang bisa dibawa ke kabin, tas baju gw masukin ke bagasi pesawat.

E. Underwear, secara perginya 4 hari, idealnya tentu bawa 7-8 piece. Posisinya letakkan di atas sepatu.

F. Di atas barang-barang tebal dan berat (D) adalah tempat untuk barang yang lebih ringan. Celana panjang sih paling ideal karena sesuai skema diatas, celana panjang bisa buat membungkus baju, kemeja, ataupun kaos.

G. Ini adalah tempat untuk baju, kemeja, dan kaos. Supaya muat banyak, jangan letakkan melebar tapi gulung seerat mungkin. Semakin erat dan kecil kita ngegulungnya, bisa muat semakin banyak.

H. Yang ditaro paling atas adalah toiletries case. Perlu diingat, kalo dibawa ke dalam kabin, toiletries yang bentuknya cairan, maksimal cuma boleh 100ml per item. Dan ini dihitung dari kemasannya, jadi walaupun udah dipakai dan tinggal dikit, tapi kalo kemasannya lebih dari 100ml, biasanya gak lolos (biasanya yang lebih ketat adalah penerbangan internasional) 

Oke, itu kira-kira tips dari gw. Selamat packing and traveling yaa! :)

You Might Also Like

0 comments

Like Me on Facebook

Pinterest Board

Subscribe